MIGRASI FULUS ASING capital inflow siap serbu pasar kita

  Otoritas Bursa Efek Indonesia siap mengantisipasi potensi melonjaknya arus modal asing ke dalam negeri seperti yang diperkirakan Bank ...


 Otoritas Bursa Efek Indonesia siap mengantisipasi potensi melonjaknya arus modal asing ke dalam negeri seperti yang diperkirakan Bank Indonesia.
Tito Sulistio, Direktur Utama Bursa Efek Indonesia mengatakan kemungkinan tersebut bisa saja terjadi, mengingat Indonesia baru saja mendapat peringkat layak. Di sisi lain, dari dalam negeri juga kecenderungan dari dana pensiun dan perusahaan asuransi untuk realokasi dana investasinya ke dalam instrumen saham.
Dengan demikian, sepanjang semester pertama tahun ini BEI sudah akan mencatat 17 emiten baru sehingga total jumlah emiten menjadi 556 emiten. Artinya, capaian penambahan emiten baru dalam setengah tahun ini saja sudah melebihi total tambahan tahun lalu yang hanya 16 emiten baru.Oleh karena itu, fokus BEI adalah menambah produk baru untuk menampung aliran dana tersebut. Dari pasar saham, BEI siap mencatat lima emiten baru di papan perdagangan bursa sebelum perayaan Lebaran atau sebelum semester pertama tahun ini berakhir.
Sementara itu, di semester II/2017 akan ada potensi penambahan emiten baru sekitar 15 perusahaan lagi. Di antaranya, ada sekitar sembilan anak perusahaan BUMN. Salah satu yang paling siap yakni PT Garuda Maintenace Facility, anak perusahaan dari PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA).
“Bursa tambah produk, pertama, emiten, kedua produk baru, ketiga margin. Sebentar lagi relaksasi margin akan jalan. Kita siapkan produk dan derivatifnya. Jadi, bursa siap dengan produk [untuk mengantisipasi capital inflow],” ungkapnya, Selasa (20/6/2017).
Selain itu, BEI juga memantapkan perpindahan infrastruktur telekomunikasi pendukung aktivitas pasar modal sehingga akan menjadi lebih maju.
Tito mengatakan, total capital inflow ke dalam pasar saham domestik secara year to date tahun ini sudah hampir mencapai Rp20 triliun. Nilai itu sudah lebih tinggi dari posisi sepanjang tahun lalu.
Menurutnya, secara riil dana asing yang masuk lebih besar dari itu. Pasalnya, baru saja terjadi perubahan status pemilik dana asing senilai Rp5 triliun dari semula entitas asing menjadi perusahaan lokal.
“Sebenarnya,, secara teoretis capital inflow sudah Rp25 triliun sepanjang setengah tahun ini,” katanya.
Agus Martowardojo, Gubernur Bank Indonesia, sebelumnya memprediksi akan ada capital inflow yang cukup kuat pada semester kedua tahun ini. Bahkan, aliran deras modal asing diperkirakan akan terus berlanjut hingga tahun depan.
Pemerintah berharap aliran dana yang besar ini dapat mendorong penguatan rupiah yang selama ini cukup banyak mendapat tekanan.
bisnis 20/6

Related

Terkini 307813380662609668

BUMN KONSTRUKSI U/ INVESTASI

18.520 INVESTOR SUDAH BERGABUNG

Friends Added

GRATIS SAHAMPEMENANG PREMIUM


Inilah - berita saham indonesia

Bareksa- BERITA SAHAM

Inilah Berita Ekonomi

Kontan Online - pasar modal

KONTAN - BERITA KEUANGAN

Bisnis - berita saham hari ini

IMQ - BERITA PASAR SAHAM

TAMBANG - berita pertambangan

SINDONEWS - berita ekonomi

ANTARA - saham dan makro ekonomi

BISNIS - BERITA PROPERTI

okezone - berita ekonomi

item