AGAMA MELAWAN PENINDASAN EKONOMI

SUDAH jamak diketahui bahwa agama sering dijadikan tameng untuk kepentingan pribadi dan kelompok, baik kepentingan ekonomi maupun p...


SUDAH jamak diketahui bahwa agama sering dijadikan tameng untuk kepentingan pribadi dan kelompok, baik kepentingan ekonomi maupun politik. Agama kerap dijadikan sumber untuk mendulang kekayaan dan meraup kekuasaan.
Agama, sebagai sumber keadilan bagi semua manusia, diabaikan. Agama telah disalahgunakan oleh tidak hanya para penguasa, tetapi juga kelompok kepentingan. Setiap tradisi keagamaan memiliki sejarah berpihak pada penguasa yang berkuasa. Para pemimpin agama, meskipun bertindak sebagai orang saleh, tidak jarang tidak mewakili kepentingan masyarakat yang lebih besar. Mereka menjual agama untuk keuntungan mereka sendiri atau berpihak pada perusahaan kapitalis yang melanggengkan kemiskinan dengan upah murah buruh.

Tidak ada agama yang terkecuali dalam hal ini. Semua agama melawan penindasan dalam bentuk apa pun, terutama penindasan ekonomi. Jika kita telusuri teks kitab-kitab suci dari agama-agama, semua agama berpihak pada kalangan lemah. Dalam sejarah, berapa banyak umat beragama yang tertindas dibebaskan oleh pemimpin agama mereka.
Sayang sekali, para pemimpin agama dewasa ini sering berpihak pada para penindas dan pelaku eksploitasi. Mereka sering menggunakan agama sebagai penutup yang sah untuk memenuhi ambisi pribadi mereka.

Padahal, sebagian besar agama dimulai sebagai gerakan protes melawan penindasan dan eksploitasi, tetapi segera dibajak oleh kepentingan pribadi dengan satu atau lain cara. Bahkan revolusi Prancis dan Rusia menyerah pada kekuatan hegemonik atau eksploitatif meskipun cita-cita mereka banyak mengilhami bahkan sampai hari ini.

Cita-cita ini bisa membantu melawan kekuatan eksploitasi bahkan hingga saat ini. Agama dan peran sosial ekonominya juga harus dinilai berdasarkan kekuatan sosial, ekonomi, dan politik yang kompleks yang bekerja di masyarakat. Sebuah usaha harus dilakukan untuk mempelajari agama dan cita-cita keagamaan melalui perintah-perintah kitab suci dan bagaimana mereka ditafsirkan dan dipraktikkan dalam kondisi sosial ekonomi dan politik yang ada.

Semua agama menekankan pada kesetaraan dan keadilan sebagai nilai fundamental. Sebenarnya, para nabi dari tradisi keagamaan ini menjadi bagian masyarakat yang lebih lemah dan mereka harus berjuang tanpa henti untuk membebaskan rakyat mereka dari cengkeraman kepentingan pribadi yang kuat, baik politik maupun ekonomi. Para nabi ini dianiaya dengan berat, tetapi mereka tetap berdiri tegak. Selama masa hidup mereka, agama memang merupakan pilihan bagi kaum miskin dan tertindas. Kaum marginal.

Ajaran Agama-Agama
Jika kita memeriksa ajaran-ajaran sentral beberapa agama besar dunia, segera kita menemukan ajaran-ajaran yang melawan ketidakadilan. Buddhisme menekankan pada belas kasihan. Hal ini juga membuat para pengikutnya peka terhadap penderitaan yang disebut dukkha.
Seorang intelektual Buddhis, Kuliyapitiye Prananda, memberikan tekanan pada aspek pengajaran Buddhis ini dengan ringkas: "Hindari investasi yang tidak benar; hindari perlakuan yang tidak semestinya, dan hindari konsumsi yang tidak semestinya". Ini adalah sikap yang sangat religius. Orang yang benar-benar religius, tidak akan berinvestasi secara tidak benar untuk mengeksploitasi orang lain dan tidak akan pernah menikmati konsumsi yang berlebihan atau tidak tepat.

Kekristenan juga merupakan kekuatan pembebasan yang hebat dalam sejarah awalnya sampai diadopsi oleh penguasa Romawi. Kekristenan selalu menekankan pada bekerja untuk orang miskin. Para pengikut Kristus semuanya berasal dari kalangan orang miskin dan dia memberikan kabar baik kepada mereka tentang pembebasan mereka.
Teolog pembebasan Amerika Latin mengatakan bahwa Kerajaan Allah harus didirikan di bumi ini, sebuah kerajaan yang akan membebaskan orang miskin. Enrique Dussel, seorang teolog pembebasan Amerika Latin, percaya akan penafsiran Alkitab dengan cara yang akan menegakkan keadilan bagi orang-orang yang tertindas.
Dalam tradisi Yahudi, pembebasan Israel dari perbudakan Firaun Mesir adalah tindakan melawan ketidakadilan. Pembebasan anak-anak Israel dipimpin oleh Musa dan ini memiliki kebanggaan dalam sejarah Yahudi.

Dalam ajaran Islam, ada penekanan besar pada keadilan baik sosial maupun ekonomi. Teks Alquran penuh dengan ayat-ayat seperti itu yang menasihati orang-orang beriman dan orang-orang yang tidak beriman untuk menghindari konsentrasi kekayaan. Islam pada dasarnya adalah agama keadilan dan persamaan. Islam ingin menyingkirkan semua bentuk penindasan dan membangun masyarakat yang adil di bumi ini. Islam muncul di Mekah, yang merupakan kota keuangan internasional pada masa itu karena semua kafilah dagang biasa melewati Mekah dan semua transaksi terjadi di sana.
Ada banyak konsentrasi kekayaan di beberapa tangan di Mekah dan orang miskin terbengkalai dan dieksploitasi. Dengan demikian, ada kelesuan ekonomi yang besar di Mekah.

Nabi Muhammad saw sangat terganggu oleh kondisi ini. Dia sangat terikat pada masyarakat yang adil dan tidak heran jika Islam menasihati orang-orang Mekah yang kaya untuk tidak mengeksploitasi orang miskin dan mendistribusikan kekayaan. Itu adalah distribusi kekayaan yang bisa mengarah pada pembentukan masyarakat yang adil. Islam tidak pernah menyukai konsentrasi kekayaan di beberapa orang.
Riba, sebagaimana yang dilarang oleh Alquran, tidak hanya bunga, tetapi semua bentuk pendapatan yang diterima tanpa kerja yang sangat dilarang keras oleh Islam. Riba sebenarnya berarti pertumbuhan yang tidak adil dan tidak hanya bunga. Dengan demikian, terlihat sudah bahwa semua agama pada umumnya, dan agama-agama Ibrahim khususnya, sangat menekankan keadilan ekonomi dan merupakan pilihan bagi orang miskin.

Sayangnya, dalam perjalanan sejarah, sebagian besar agama ini sering dibajak oleh kepentingan pribadi dan menjadikannya bagian integral dari pendirian yang berkuasa. Akibatnya, agama-agama berada di pihak orang kaya dan berkuasa dan mengabaikan membela kaum tertindas.
Ini sangat melanggar semangat agama. Hanya agama yang dibuat inspirasi untuk menegakkan keadilan dan melawan penindas lah yang akan mampu memperbaiki tatanan masyarakat.

Ahmad Ubaidillah

Related

Terkini 9052042123818455269

BUMN KONSTRUKSI U/ INVESTASI

18.520 INVESTOR SUDAH BERGABUNG

Friends Added

GRATIS SAHAMPEMENANG PREMIUM


Inilah - berita saham indonesia

Bareksa- BERITA SAHAM

Inilah Berita Ekonomi

Kontan Online - pasar modal

KONTAN - BERITA KEUANGAN

Bisnis - berita saham hari ini

IMQ - BERITA PASAR SAHAM

TAMBANG - berita pertambangan

SINDONEWS - berita ekonomi

ANTARA - saham dan makro ekonomi

BISNIS - BERITA PROPERTI

okezone - berita ekonomi

item